Penyakit jantung - jenis, penyebab dan gejala, metode pengobatan

Terjadinya penyakit pada sistem kardiovaskular seringkali sulit dikenali, karena perjalanannya bersifat rahasia dan lambat. Namun, gejala penyakit jantung yang tidak terdeteksi dapat menyebabkan situasi di mana sudah terlambat untuk melakukan apa pun - serangan jantung terjadi, yang dalam kasus terbaik akan meninggalkan patologi yang tidak dapat diubah dalam tubuh, dan yang terburuk, seseorang dapat mengharapkan hasil instan yang fatal.

Penyebab penyakit pada sistem kardiovaskular

Cara menentukan penyakit jantung, apa saja gejala utama yang menunjukkan perkembangannya - jawaban atas pertanyaan ini terletak pada diagnosis dini, yang memungkinkan Anda mengenali "sinyal pertama" penyakit pada waktunya dan mencegahnya.

Banyak gejala penyakit pada organ jantung dan sistem pembuluh darah yang saling berhubungan memanifestasikan diri di bawah pengaruh proses patologis. Mereka, sebagai suatu peraturan, tercermin dalam gaya hidup abnormal pasien (ini tidak berlaku untuk patologi jantung bawaan):

  • merokok, alkohol, narkoba;
  • stres, penindasan emosi, depresi;
  • aktivitas fisik yang besar, tanpa adanya istirahat yang tepat;
  • kekurangan gizi, obesitas, diabetes;
  • pekerjaan menetap;
  • virus dan bakteri, termasuk karena kurangnya kondisi higienis.

Karena ini, serta alasan lain, ada "penyumbatan" pembuluh darah - trombosis terjadi. Di tempat-tempat di mana pembuluh berkontraksi, darah berhenti beredar secara normal.

Gagal Jantung

Patologi ini paling sering diklasifikasikan bukan sebagai penyakit independen, tetapi sebagai kondisi pada berbagai penyakit jantung - iskemia, hipertensi arteri, miokarditis, dan lainnya. Kelelahan jantung - ini adalah nama kedua yang dapat sepenuhnya menjadi ciri penyakit ini. Otot organ jantung sangat lelah sehingga tidak dapat berfungsi dengan kekuatan penuh.

Gagal Jantung

Gejala gagal jantung dapat memiliki dua manifestasi - serangan akut dan perjalanan kronis laten. Tanda-tanda yang menunjukkan gagal jantung:

  • "Sianosis" pada kulit;
  • kedinginan sesekali;
  • kekurangan oksigen dan akibatnya muncul sesak napas;
  • bengkak;
  • pusing, mungkin pingsan.

Gagal jantung dan variasinya

Jika tahap awal gagal jantung tidak mempengaruhi kondisi fisik seseorang, maka tingkat keempat penyakit ini menimbulkan ketidaknyamanan tertentu dalam kehidupan pasien yang biasa - aktivitas fisik akan menjadi tugas yang berat baginya.

Penyebab dan pengobatan gagal jantung

Penyebab kelemahan jantung (gagal), pengobatan kelemahan jantung, pengobatan katup jantung, pengobatan penyakit jantung koroner, penyakit jantung inflamasi, emboli paru.

Kelemahan jantung (gagal jantung) adalah keadaan jantung ketika tidak dapat memasok darah ke tubuh dan seseorang mulai mengalami kelemahan dan sesak napas. Gejala khas dari kondisi ini adalah pembengkakan pada kaki dan tubuh. Terkadang pasien dengan kelemahan jantung tidak pergi ke dokter untuk waktu yang lama dan tidak menjalani pemeriksaan diagnostik yang diperlukan. Mereka mengobati sendiri dengan obat-obatan biasa, tetapi pengobatan ini membawa keberhasilan sementara, dan kemudian muncul keluhan yang signifikan.
Penyebab gagal jantung

Gagal jantung memiliki hubungan sebab akibat dengan penyakit seperti: penyakit katup jantung, penyakit jantung koroner, tekanan darah tinggi, penyakit inflamasi, kardiomiopati dilatasi idiopatik, gangguan irama jantung, infeksi bakteri, emboli paru, penyakit bawaan, alkohol, kecanduan obat, pengobatan ...

Dalam kasus yang lebih jarang, gejala kelemahan jantung dapat menjadi alasan berikut: gerakan korektif pembuluh besar jantung, displasia aritmia pada ventrikel kanan jantung, amiloidosis jantung, sarkoidosis jantung (limfogranulomatosis jinak), stenosis katup mitral atau katup aorta di usia tua.
Perawatan untuk kelemahan jantung ditujukan untuk menghilangkan penyebabnya, yang dapat menyembuhkan sebagian atau seluruhnya dari gagal jantung atau memperpanjang hidup pasien.
Gagal jantung yang disebabkan oleh penyakit katup jantung dapat diobati bahkan pada stadium lanjut dengan merekonstruksi atau mengganti katup sepenuhnya dengan katup buatan. Untuk pasien lanjut usia, yang karena penyakit yang menyertainya, operasi berisiko tinggi, dimungkinkan dengan bantuan teknik kateter untuk menyembuhkan stenosis katup aorta, dan dengan penggunaan Klip Efektif untuk merekonstruksi katup mitral dan, karenanya, untuk menyembuhkan ketidakcukupan katup mitral (teknik ini masih dipraktikkan dalam kerangka eksperimental).

Perawatan untuk gagal jantung

Dalam kasus penyakit arteri koroner, metode pengobatan gagal jantung ditentukan oleh hasil pemeriksaan jantung. Jika pasien sudah pernah mengalami serangan jantung, perlu ditentukan secara akurat ukuran kerusakan otot jantung, apakah otot jantung benar-benar mati, jaringan otot sudah sembuh, atau ada kekurangan gizi kronis pada otot jantung karena penyempitan pembuluh koroner yang signifikan. Biasanya, sebagian besar otot jantung dihancurkan sehingga dengan intervensi pada pembuluh koroner (bypass atau stenting tidak ada perbaikan yang dicapai. Untuk menegakkan diagnosis, dilakukan studi seperti: ekokardiografi stres, skintigrafi, PET (positron emission tomography), MRI (magnetic pencitraan resonansi).
Pengobatan gagal jantung
Jika jaringan otot jantung masih hidup dan kekurangan gizi kronis, bypass atau kateterisasi dapat dilakukan, ini secara signifikan akan mengurangi kelemahan jantung. Bahkan dengan bekas luka yang besar, intervensi bedah dapat mengubah geometri ventrikel kiri sedemikian rupa sehingga kondisi pasien yang menderita gagal jantung dapat membaik secara signifikan (operasi plastik untuk aneurisma jantung menurut Douro).

Tekanan darah tinggi bisa menjadi penyebab gagal jantung akut - hipertensi... Peningkatan tekanan darah secara kritis yang terjadi tanpa perawatan yang diperlukan sangat berbahaya. Orang seperti itu lebih rentan terhadap penyakit pembuluh koroner jantung, karena tekanan tinggi dari waktu ke waktu menyebabkan penebalan dan kekakuan otot jantung dan berdampak buruk pada fungsi pemompaan jantung, terutama ventrikel kanan, yang kehilangan elastisitasnya dan tidak cukup terisi dengan darah. Bentuk akut dari gagal jantung pada pasien seperti itu seringkali menyebabkan akibat yang dramatis: hemostasis akut pada sistem suplai darah dengan mati lemas parah dan ketakutan akan kematian.

Secara konsisten menurunkan tekanan darah tinggi dengan terapi obat yang disesuaikan secara individual dan gaya hidup sehat adalah perawatan paling efektif untuk gagal jantung kronis. Dan semua peningkatan tekanan darah kritis membutuhkan, sebagai aturan, perawatan segera dalam mode stasioner. Dalam beberapa kasus, dengan hipertensi, itu ditentukan persiapan Detonic или kapsul Cardiline .

Jika penyebab gagal jantung (gagal jantung) adalah penyakit inflamasi jantung dan kardiomiopati dilatasi idiopatik, maka metode pengobatan gagal jantung melibatkan, pertama-tama, mengidentifikasi hubungan sebab akibat dari penyakit tersebut. Tidak ada konsep terapeutik yang ditetapkan untuk mengobati kelemahan jantung yang terkait dengan penyakit jantung inflamasi. Tetapi upaya seperti itu saat ini menjanjikan. Pertama-tama, kita berbicara tentang pengenalan dini dan pengobatan yang ditargetkan dari penyakit jantung inflamasi yang bersifat virus dan pencegahan penyakit jantung inflamasi kronis dan gagal jantung berikutnya.

Kardiomiopati dilatasi idiopatik adalah penyakit otot jantung yang tidak diketahui asalnya. Kelompok penyakit ini mencakup, misalnya, kardiomiopati yang ditentukan secara genetik. Hingga saat ini, belum ditemukan pengobatan etiologi untuk penyakit tersebut.

Penderita gagal jantung rentan terhadap infeksi bakteri dan lebih mungkin mengembangkan pneumonia / bronkopneumonia. Ini membuat jantung lebih tegang daripada yang bisa ditangani oleh otot jantung yang melemah. Kemudian gejala penyakit jantung ditambahkan dengan gejala pneumonia. Sangat penting bagi pasien gagal jantung untuk memulai pengobatan infeksi bakteri segera setelah itu muncul. Perawatan antibiotik yang konsisten di awal infeksi dapat mencegah kombinasi berbahaya dari pneumonia dan gagal jantung. Terapi antibiotik harus dilakukan di rumah sakit, dan antibiotik harus diberikan melalui suntikan intravena. Untuk mencegah infeksi, pasien gagal jantung harus divaksinasi secara teratur untuk melawan influenza dan infeksi pneumokokus.

Karena aliran darah lambat, bekuan darah (trombus) sering terbentuk di pembuluh darah pasien dengan kelemahan jantung, terutama di pembuluh panggul atau di pembuluh kaki. Gumpalan ini dapat memasuki sirkulasi paru dan menyebabkan kondisi yang mengancam jiwa yang disebut emboli paru.

Gejala kondisi ini - sesak napas, lemah - sering kali memperparah gejala gagal jantung. Kondisi ini bisa sering kambuh.

Hanya pencegahan pembekuan darah yang konsisten di pembuluh darah besar yang akan membantu mencegah komplikasi kelemahan jantung yang sangat mengancam jiwa. Tindakan pencegahan termasuk, misalnya gerakan teratur, senam untuk vena, pakaian kompresi.

Penyakit jantung koroner

Penyakit jantung iskemik, yang telah lama dikenal di bidang kardiologi, adalah ketika plak aterosklerotik menumpuk di arteri, dan peredaran darah tidak dapat dihindari. Terjadi penyakit jantung iskemik - angina pektoris atau infark miokard.

Penyakit jantung koroner

Patologi jantung yang paling umum adalah aritmia dan angina pektoris. Kedua data patologi saling berhubungan, karena terjadinya angina pektoris sering memiliki konsekuensi gangguan aritmia organ jantung. Namun, tanda-tanda angina pectoris dan aritmia jantung memiliki gejala yang khas.

Aritmia jantung

Aritmia, yang diklasifikasikan oleh gangguan dalam ritme detak jantung. Pembentukan aritmia sering kali disertai dengan proses metabolisme yang berubah di sel-sel jantung atau di tubuh secara keseluruhan. Misalnya kekurangan atau kelebihan magnesium, potasium, atau natrium. Jadi, bradikardia atau takikardia ventrikel dapat terjadi jika terdapat kelebihan ion kalium dalam tubuh, sedangkan ekstrasistol kekurangannya.

Arrhythmia

Proses-proses ini memperburuk konduksi pada jaringan miokardium, nyeri terjadi di sternum (daerah jantung), dan dalam beberapa kasus, dengan konsentrasi ion kalium yang tinggi, hasil fatal yang tiba-tiba dapat terjadi.

Seringkali, gangguan psikoemosional, kondisi depresi, kerja fisik berlebihan, kurang tidur, stres menyebabkan aritmia. Gejala aritmia juga diklasifikasikan menurut jenis penyakit koroner:

  • dengan ekstrasistol, kerja jantung yang terputus-putus, pusing, napas pendek, rasa sakit di bagian jantung akan diamati;
  • dengan takikardia (sering paroksismal) dan aritmia (sinus), kelemahan, kurangnya udara, keadaan pingsan, peningkatan keringat, detak jantung yang cepat, pusing didiagnosis.

Istilah medis "aritmia" menggabungkan sekelompok penyakit koroner, yang ditandai dengan irama jantung yang tidak normal. Aritmia bukanlah penyakit independen, melainkan suatu kondisi yang mendahului penyakit lain pada organ jantung. Minum obat membantu memulihkan ritme jantung, namun pemeriksaan menyeluruh diperlukan untuk menemukan alasan yang memicu kondisi ini, karena dalam setiap kasus pengobatan akan berbeda.

Selama fungsi jantung normal, otot-otot organ vital utama berkontraksi dalam satu menit dari 60 ke 90 kali. Sedangkan dengan perubahan patologis, kisaran detak jantung berkurang atau menjadi tidak teratur. Beberapa jenis aritmia tidak berdampak pada kesehatan manusia, sementara yang lain dapat memiliki efek serius pada aliran darah sistem pembuluh darah. Bagaimanapun, jika Anda mendeteksi gejala yang melanggar detak jantung, Anda tidak boleh menunda kunjungan ke ahli jantung.

Di antara beberapa jenis aritmia, yang paling sering dibedakan:

  • bradikardia - kontraksi otot jantung lambat;
  • extrasystole - kontraksi prematur dari irama detak jantung, dengan kata lain untuk beberapa waktu organ jantung tetap dalam keadaan yang tidak dapat menyebabkan impuls sistolik;
  • atrial fibrilasi - perubahan detak jantung yang biasa karena gangguan dalam aktivitas atrium.

Jenis-jenis Aritmia

Dengan gangguan aritmia, perubahan irama organ jantung terdeteksi, frekuensi dan urutan kontraksi (stroke) berubah. Penyebab kondisi patologis ini cukup beragam:

  • patologi sistem vaskular;
  • gangguan pada kelenjar tiroid;
  • tekanan darah tinggi;
  • kerusakan pada bagian tengkorak;
  • restrukturisasi tubuh selama menopause;
  • penyakit ginjal;
  • kecanduan alkohol dan merokok;
  • sering stres, ketegangan fisik dan kelelahan saraf;
  • keracunan dan, sebagai akibatnya, keracunan tubuh;
  • penggunaan obat jangka panjang.

Dengan angina pectoris (populer disebut "angina pectoris"), vasokonstriksi terjadi di tempat yang berbeda dengan kekuatan yang berbeda. Dari sini, rasa sakit meremas tajam di tulang dada muncul. Apalagi dengan aktivitas fisik yang berlebihan, dalam situasi stres.

Tanda-tanda aritmia yang ditunjukkan di atas bersifat umum, tetapi dalam setiap kasus individu gambaran klinis akan menjadi individu. Jadi, berbagai faktor, penyakit dan perjalanannya dapat mendahului terjadinya patologi ini, dan tanda-tanda aritmia pada wanita lebih jelas, terutama dengan latar belakang perubahan sifat hormonal, selama menopause.

  • Bradikardia ditandai oleh detak jantung yang lambat, sehingga pasien akan merasakan kantuk dan lesu. Aktivitas fisik akan melemah, dan kondisi umum tidak stabil.
  • Tidak seperti bradikardia, takikardia dimanifestasikan oleh detak jantung berirama yang cepat. Selama periode serangan, seseorang sangat bersemangat, aktivitasnya meningkat, tetapi kondisinya disertai dengan nyeri dada dan sesak napas. Ada perasaan gelisah.
  • Gejala mual dan pusing adalah karakteristik ekstrasistol dan fibrilasi atrium. Penurunan tekanan yang tiba-tiba terjadi, menyebabkan keadaan pingsan. Sindrom nyeri meningkat di wilayah jantung. Detak jantung yang tidak teratur dengan aritmia tipe ini sering menyerang pria dan orang tua.

Bagaimanapun, patologi seperti itu berbahaya bagi orang tua dan muda, karena fibrilasi ventrikel organ jantung bisa menjadi komplikasi. Ciri terpenting angina adalah nyeri. Tajam dan terbakar, menjalar ke perut, ke rahang bawah, dan juga ke ekstremitas kiri atas (terutama sendi bahu). Bagi pria, berkeringat banyak adalah ciri khas, perasaan mual bisa mencapai muntah, pernapasan melambat hingga selang waktu 2 detik antara napas. Gejala angina pektoris yang paling umum adalah:

  • nyeri pada inhalasi-pernafasan;
  • terbakar di tulang dada, serta perasaan penyempitan;
  • kekurangan oksigen dan kesulitan bernafas;
  • kekakuan dalam gerakan tungkai kiri.

Dengan angina pektoris, yang terjadi dengan latar belakang eksaserbasi penyakit kronis pada paru-paru, saluran pencernaan dan kandung empedu, gejala yang tidak khas untuk patologi jantung ini juga dapat muncul:

  • irama detak jantung yang tidak teratur;
  • gangguan pencernaan (radang usus besar, mual, mulas);
  • penyebaran rasa sakit di punggung, rahang bawah;
  • kerusakan.

Seperti aritmia, tanda-tanda angina diklasifikasikan berdasarkan gejala tertentu, paling sering menurut durasi serangan kondisi ini:

  • Bentuk stres - muncul setelah perubahan emosi, stres, serta di bawah pengaruh keracunan alkohol atau stres fisik. Serangan seperti itu tidak berlangsung lama, tetapi muncul dengan tajam dan berlalu dengan rasa sakit yang tajam di dada.
  • Angina pectoris yang tidak stabil - serangan seperti itu sering dimulai ketika seseorang sedang beristirahat. Nyeri terbakar yang timbul tidak memungkinkan pasien untuk mengambil napas dalam-dalam, yang menyebabkan panik. Secara durasi, serangan semacam itu berlangsung selama 10 menit. Fenomena ini tidak dapat diabaikan, karena kondisi ini mengarah pada perkembangan infark miokard.
  • Bentuk vasospastik - dalam hal ini, kejang pada arteri koroner terjadi, dan apa yang terjadi selama periode istirahat total atau tidur. Serangan dapat bertahan hingga 5 menit.

Tanda-tanda aritmia atau angina pektoris harus menjadi alasan untuk mengunjungi spesialis di bidang kardiologi untuk mengidentifikasi penyebab penyakit ini dan mencegah perkembangan penyakit jantung.

Seringkali, penyakit jantung adalah patologi bawaan, meskipun terkadang bentuk yang didapat juga ditemukan. Patologi kongenital terbentuk pada tahap perkembangan intrauterin dan diselesaikan terutama melalui intervensi bedah.

Penyakit jantung

Bentuk patologi ini didapat karena kerusakan pada katup organ jantung. Ini dipengaruhi oleh penyakit seperti penyakit jantung koroner, miokarditis, aterosklerosis, dan rematik. Dan dalam hal ini, operasi sangat diperlukan.

Proses peradangan dan infeksi pada tubuh atau rematik dapat menyebabkan "dingin" jantung. Komplikasi pada tubuh memberikan penyakit seperti tonsilitis atau flu. Perbedaan suhu dan indeks tinggi memiliki efek yang sangat merugikan pada kerja jantung.

Jenis aritmia pada anak-anak dan penyebab terjadinya mereka

Gejala utama aritmia masa kanak-kanak, yang menjadi alasan kunjungan segera ke dokter anak dan ahli jantung:

  • serangan napas pendek yang tiba-tiba;
  • gangguan kejiwaan yang tak berdasar dan histeria;
  • penolakan makanan;
  • kelelahan;
  • sensasi tekanan di area dada;
  • palpitasi yang kuat;
  • kelemahan umum, mual, muntah;
  • pucat dan pusing;
  • kesulitan melakukan aktivitas fisik berdasarkan usia.

Jenis aritmia pada anak-anak

Aritmia paling sering terbentuk pada anak-anak sekolah, karena peningkatan aktivitas fisik. Selama diagnosis kondisi ini dengan melakukan EKG, variabilitas detak jantung meningkat dan berkepanjangan dicatat:

  • Bradikardia sinus. Konsep ini ditandai dengan perlambatan ritme organ jantung pada anak-anak sebesar 20, lebih jarang 30 denyut per menit. Norma untuk setiap usia ditentukan oleh dokter. Jika indikator telah melewati ambang 60-40 denyut per menit, maka situasi ini akan berakhir dalam keadaan pingsan. Selain itu, bradikardia membawa bahaya serangan jantung mendadak.
  • Takikardia paroksismal. Periode paroksismal dari detak jantung yang kuat. Dalam kasus ini, detak jantung detak jantung per menit yang terlalu tinggi dicatat - 160-180 detak, yang secara signifikan melebihi norma. Kondisi ini bisa jadi akibat gangguan sirkulasi darah, serta aspek psiko-emosional. Paroksisma sangat berbahaya bagi jantung anak, karena selama serangan organ tidak memiliki kesempatan untuk "istirahat" - terkadang detak jantung yang cepat dapat berlangsung selama beberapa jam. Dalam hal ini, bantuan dan perawatan segera diperlukan. Jika pengobatan takiaritmia gagal dan serangan kambuh, maka pembedahan mungkin disarankan.
  • Fibrilasi atrium. Kompleksitas aritmia jenis ini pada anak terletak pada denyut jantung atrium yang kacau. Fibrilasi atrium sangat jarang terjadi pada anak-anak. Pelanggaran fibrilasi atrium yang benar diawali dengan penyakit jantung berat, miokarditis, rematik. Kondisi ini bisa memiliki detak jantung yang cepat atau lambat.
  • Lemahnya simpul sinus. Dalam hal ini, kita berbicara tentang pelanggaran parah terhadap ritme jantung, baik yang cepat maupun yang lambat. Paling sering, kondisi ini dicatat setelah operasi jantung.
  • Ekstrasistol tergolong kontraksi organ jantung yang luar biasa. Ekstrasistol memiliki dua "keluaran" untuk impuls - ventrikel dan supraventrikular, dan mereka bergantian dengan ritme. Ketika urutan normal pergantian mereka dilanggar, maka ekstrasistol terjadi. Sulit untuk mendiagnosisnya, karena selain dari rasa sakit yang lemah di bagian jantung, tidak ada gejala lain. Ekstrasistol sering terjadi:
  1. dengan peningkatan aktivitas fisik;
  2. selama masa pubertas (perubahan hormonal) pada remaja;
  3. dengan penyakit pada sistem endokrin, kelainan bawaan, rematik;
  4. sebagai akibat dari merokok;
  5. dengan adanya infeksi dalam tubuh.

Biasanya, ekstrasistol tidak berbahaya, karena tidak menyebabkan hemodinamik jantung, tetapi tidak dapat ditunda dengan pengobatannya. Untuk meredakan kejang, sediaan kalium diresepkan: Asparkam, Panangin, Potassium Orotate. Dosis sesuai dengan usia dan indikator lain ditentukan oleh dokter. Jika terapi awal tidak membuahkan hasil, maka β-blocker - cordarone atau anaprilin (inderal) dapat diterapkan. Seringkali, dosis ditentukan berdasarkan berat badan anak - satu kilogram membutuhkan 1-2 mg obat. Obat-obatan tersebut memiliki kontraindikasi yang parah jika anak mengalami kegagalan sirkulasi. Kemudian, pengganti diresepkan sebagai terapi obat - isonicamide, novocainomide.

Infark miokard

Penyakit ini merupakan pelanggaran atau bahkan, lebih tepatnya, nekrosis pada area otot tertentu di jantung. Infark miokard terjadi ketika pasien mengabaikan tindakan pencegahan dan penyembuhan penyakit koroner. Dalam kasus ini, sensasi nyeri berlanjut dalam bentuk yang tajam dan dapat berlangsung selama beberapa hari, berbeda dengan angina pektoris. Dengan serangan jantung, ada risiko besar pecahnya organ jantung, aneurisma.

Pada gilirannya, dengan angina pektoris, serangan jantung terjadi, yang berkembang dengan latar belakang aritmia. Oksigen memasuki daerah jantung sesekali, dan kekurangannya menjadi nyata. Dengan demikian, bagian organ jantung yang belum menerima oksigen melemah, rusak, dan proses nekrosis jaringan dimulai di dalamnya.

Gejala aritmia mungkin tidak memanifestasikan diri untuk waktu yang lama, namun, dengan perkembangan penyebab investigasi, serangan aneh terjadi, yang sering memiliki tanda-tanda malaise umum:

  • pusing;
  • kenaikan suhu;
  • mual;
  • rasa sakit di hati.

Gejala seperti itu tidak hilang tanpa jejak jika perhatian dokter tidak diberikan tepat waktu. Seringkali terjadinya aritmia terjadi dengan latar belakang kelelahan kronis, ketika seluruh tubuh melemah. Selama periode ini, gejala aritmia berikut dibedakan:

  • kelemahan umum;
  • serangan demam;
  • kekakuan pada tungkai atas;
  • tidak lewat rasa mual.

Terhadap latar belakang semua gejala di atas, seseorang sering memiliki perasaan panik tentang suatu kondisi yang tidak hilang. Di bawah pengaruh serangan panik, tanda-tanda aritmia hanya diperburuk, jadi penting untuk menjaga ketenangan pikiran. Juga tidak dianjurkan untuk mengkonsumsi alkohol (komplikasi dapat terjadi).

Sering ada kasus ketika aritmia hilang sepenuhnya tanpa gejala tertentu dan terdeteksi selama pemeriksaan rutin dengan dokter. Kasus-kasus seperti itu merupakan ciri khas kaum muda. Ini disebabkan oleh kesibukan dan ritme kehidupan yang konstan. Seringkali, aritmia seperti itu mudah dihilangkan dan tidak membahayakan kesehatan manusia.

Stroke

Penyakit ini merupakan konsekuensi dari pelanggaran patologis sirkulasi darah di pembuluh yang memasok otak. Oksigen tidak masuk ke otak, dan mati. Sangat sering, kondisi ini berkembang dengan kecepatan kilat, dan jika pasien tetap hidup, tidak ada yang hilang tanpa komplikasi. Koordinasi gerakan terganggu, terjadi penyimpangan memori, dalam beberapa kasus terjadi demensia atau inkontinensia urin.

Penghinaan

Penyakit jantung rematik

Penyakit ini lebih rentan terhadap anak-anak dan remaja, karena terbentuk sebagai akibat dari penetrasi infeksi streptokokus ke dalam tubuh. Ini sangat merusak (toksik) bagi organ jantung. Tanda-tanda penyakit jantung rematik adalah nyeri di dada (daerah jantung), sesak napas, peningkatan detak jantung.

Penyakit jantung rematik

Ada lima tanda serius, yang penampilannya harus mendorong seseorang untuk mengunjungi dokter:

  1. Sensasi menyakitkan di belakang sternum (paling sering terjadi dengan aktivitas fisik dan lulus saat istirahat);
  2. Peningkatan tekanan darah yang sering (lebih dari 140 / 90 mm);
  3. Irama detak jantung terganggu;
  4. Sesak nafas saat berjalan dan berbaring (dengan nafas pendek dan batuk);
  5. Pembengkakan, terutama tungkai bawah.

Ada juga aturan tidak tertulis - setelah 35 tahun, dan terutama bagi pria, untuk diperiksa oleh ahli jantung setidaknya sekali setahun. Ini akan membantu pada tahap awal untuk mengenali timbulnya penyakit jantung dan mencegah jalannya selanjutnya.

Bagaimana diagnosis dilakukan? Pertama-tama, saat diperiksa oleh ahli jantung, pasien akan diberi elektrokardiogram, serta:

  • tes treadmill (studi dilakukan selama aktivitas fisik);
  • Pemantauan Holter (perekaman EKG, yang dilakukan sepanjang hari);
  • phonocardiography (diresepkan untuk suspek murmur jantung);
  • echocardiogram (memungkinkan Anda untuk menentukan keadaan otot-otot jantung dan katupnya dengan ultrasound; kecepatan pergerakan darah di rongga-rongga organ jantung juga diperkirakan)
  • coronography (metode untuk memeriksa arteri);
  • skintigrafi miokard (mengungkapkan celah dengan penyempitan pembuluh darah).

Jika pelanggaran kerja di daerah jantung tidak terdeteksi, maka penyebab rasa sakit harus dicari pada penyakit lain pada tubuh, maka berikut ini dilakukan:

  • radiografi;
  • pencitraan resonansi magnetik;
  • computed tomography.

Pengobatan penyakit jantung

Apa langkah yang harus diambil dan bagaimana menyembuhkan penyakit jantung? Pertanyaan seperti itu selalu berhadapan dengan seorang pasien yang telah mendengar diagnosisnya. Pertama-tama, perlu untuk mempertimbangkan dengan serius semua rekomendasi dan resep dokter. Kadang-kadang terapi tradisional suportif yang biasa dan mempertahankan rutinitas harian yang normal sudah cukup. Dalam kasus lain, plastik vaskular diperlukan, dan ini sudah merupakan intervensi bedah.

Langkah-langkah terbaik untuk mencegah penyakit jantung adalah rekomendasi berikut:

  • singkirkan semua kebiasaan buruk (merokok, minum);
  • tambahkan ke dalam diet harian Anda lebih banyak perasan jus dan minuman buah, infus herbal dan pesta teh, jangan lupa minum air bersih dalam jumlah 1,5 liter;
  • Nutrisi yang sehat harus seimbang dan sedang (untuk mencegah kenaikan berat badan dan, jika ada, kurangi), makanan harus diambil dalam porsi sedang 4 sekali sehari;
  • perlu membatasi asupan garam, dan bumbui hidangan sayur, ikan, dan daging tanpa lemak dengan minyak zaitun dan biji rami;
  • kelas-kelas di kolam renang, serta yoga atau olahraga teratur di pagi hari harus menjadi sahabat setiap orang yang peduli dengan kesehatan hatinya;
  • setelah aktivitas fisik sehari penuh, tidur malam penuh diperlukan agar tubuh punya waktu untuk rileks dan mendapatkan kekuatan;
  • Jangan terlibat dalam mandi air panas dan pergi ke sauna dan mandi;
  • jika terapi terapi diresepkan, sangat layak mengikuti dosis dan cara minum, juga tidak perlu untuk meluncurkan pilek dan penyakit menular.

Setelah menentukan penyebab yang memberi dorongan pada pembentukan aritmia, spesialis meresepkan pengobatan. Jika kondisi tersebut disebabkan oleh gangguan psikoemosional atau perubahan sistem kerja otonom, maka gejala aritmia dihilangkan dengan obat penenang. Mereka sering dijual di apotek tanpa resep, hanya penting untuk mengikuti resep dokter atau petunjuk dosisnya. Dalam kasus yang lebih kompleks, untuk meredakan serangan aritmia, rawat inap atau asupan obat yang lebih kuat - obat penenang dan antiaritmia diperlukan. Mereka diresepkan untuk lesi organik pada organ jantung.

Pengobatan takikardia paraxysmal. Metode aksi mekanis dan latihan pernapasan membantu meredakan serangan akut aritmia jenis ini. Misalnya, mereka menggunakan metode tekanan ringan pada bola mata - ini membantu menggairahkan saraf vagus. Tes Valsava memiliki efek yang sama, ketika anak perlu mengejan dengan napas dalam-dalam, dengan saluran hidung dijepit pada saat yang bersamaan. Obzidan, p-blocker, digunakan sebagai terapi obat untuk aritmia ini. Selain itu, pengobatan yang membantu menghentikan aliran kalsium ke dalam sel-sel otot jantung (miokardium) - asupan isoptin akan relevan. Di hadapan kurangnya sirkulasi darah, bersama dengan terapi ini, glikosida jantung diambil. Bagaimanapun, dokter menentukan dosis dan durasi penggunaan sesuai dengan riwayatnya.

Pengobatan untuk fibrilasi atrium. Karena fibrilasi atrium disebabkan oleh jantung dan penyakit lain, pengobatan utamanya ditujukan untuk menghilangkannya. Jika bentuk fibrilasi atrium dipercepat, maka pengangkatan bersamaan ke yang utama adalah asupan glikosida jantung. Dengan ritme kontraksi yang lambat, disarankan novocaindimil, hindine atau aymalin. Jika perawatan tidak memberikan hasil yang diinginkan, maka defibrilasi listrik diindikasikan. Prakiraan seringkali menguntungkan.

Penerimaan obat penenang (sedative) sering dilakukan tidak hanya untuk tujuan terapeutik, tetapi juga untuk pencegahan. Mereka berkontribusi untuk tidur nyenyak, tetapi tidak menyebabkan kantuk, meningkatkan kondisi umum dengan menurunkan rangsangan, kegugupan.

Obat penenang sering berupa tincture atau tablet herbal dengan komposisi gabungan, serta bromida dan barbiturat. Obat-obatan tersebut diizinkan untuk masuk ke remaja (anak sekolah, siswa selama ujian dan di bawah beban tinggi), dan mereka juga diresepkan untuk mereka yang berurusan dengan aliran orang yang besar (sektor jasa).

Obat penenang untuk perawatan jantung

Obat penenang populer:

  • Tingtur Valerian;
  • Tingtur motherwort;
  • Passit Baru;
  • Persen;
  • Antares 120;
  • Sanosan;
  • Altalex;
  • Corvalol;
  • Valokardin;
  • Koleksi yang menenangkan.

Obat penenang ditoleransi dengan baik oleh tubuh, tetapi Anda tidak dapat meresepkannya sendiri, terutama untuk wanita hamil, selama menyusui, dengan penyakit perut dan jantung. Juga, dalam kasus intoleransi individu terhadap sediaan herbal dan terjadinya alergi, Anda harus berhenti minum tablet atau tincture dari kelompok obat ini.

Untuk mengurangi frekuensi kontraksi irama jantung dan mengurangi manifestasi yang menyakitkan, obat antiaritmia diresepkan. Mereka memiliki efek menguntungkan pada sel otot miokard, meningkatkan konduktivitas dan mengembalikan proses metabolisme.

Obat-obatan dalam kelompok ini termasuk:

  • Detak jantung;
  • Aymalin;
  • Quinidine;
  • Novocainamide;
  • Etmosine;
  • Allapinin;
  • Rhythmorm;
  • Etatsizin.

obat antiaritmia untuk jantung

Salah satu obat yang lebih diresepkan untuk angina pectoris, aritmia jantung, dan hipertensi adalah Concor, beta-blocker selektif. Resep obat Concor (bisoprolol), sebagai agen antiaritmia, memiliki indikator yang efektif ketika berinteraksi dengan obat lain, terutama diuretik atau penghambat ACE.

Concor tidak memiliki aktivitas gejala independen, efek farmakologisnya memiliki fokus sebagai berikut:

  • penurunan aktivitas renin plasma darah;
  • penurunan denyut jantung (baik saat berolahraga dan saat istirahat);
  • pengurangan kebutuhan oksigen miokard.

Obat Concor tidak diresepkan untuk bradikardia atau untuk pasien dengan hipotensi (tekanan darah rendah). Juga berhati-hati untuk mengambil obat ini dengan diabetes. Meskipun Concor adalah obat "generasi baru" dan, secara umum, tidak membahayakan kesehatannya, perlu untuk waspada jika pasien rentan terhadap keadaan hipoglikemik.

Faktanya adalah bahwa Concor mampu meningkatkan aksi insulin dan menghilangkan serangan takikardik yang muncul pada orang dengan penurunan glukosa darah. Dan jika pasien berfokus pada gejala ini, maka dalam kasus Concor tidak mungkin untuk melakukan ini, karena takikardia akan berlalu tanpa disadari baginya.

Kontraindikasi untuk menggunakan Concor juga:

  • umur sampai tahun 18;
  • kehamilan dan menyusui;
  • intoleransi khusus terhadap bisoprolol;
  • simpul sinus lemah;
  • asma;
  • gagal ginjal dan hati;
  • psoriasis.

Dengan intoleransi individu terhadap obat antiaritmia, obat penenang diresepkan untuk menstabilkan irama jantung. Mereka memiliki efek sedatif, memiliki fungsi hipotensi, mengurangi frekuensi kontraksi organ jantung, dan juga menunjukkan efek vasodilatasi. Seringkali, obat penenang diresepkan untuk takikardia atau atrial fibrilasi.

Obat yang paling umum, kelompok obat penenang:

  • Xanax;
  • Elenium
  • Seduxen
  • Grandaxine;
  • Diazepam;
  • Phenazepam;
  • Medazepam.

obat penenang untuk takikardia dan fibrilasi atrium

Obat antiaritmia dan obat penenang apa pun dapat diminum hanya sesuai arahan dokter spesialis. Dokter juga menghitung dosis, berdasarkan riwayat pasien dan karakteristik individu dari penyakit tersebut.

Jika aritmia terjadi karena kerusakan organik pada organ jantung, pengobatan dilakukan tanpa menggunakan obat penenang atau obat antiaritmia khusus. Mereka mengobati penyakit yang mendasarinya.

Gejala aritmia, yang mengindikasikan bahwa penyebabnya adalah proses metabolisme yang berubah dan penumpukan kolesterol pada dinding pembuluh darah, dapat dihilangkan dengan bantuan obat-obatan homeopati. Perawatan pencegahan ini dimungkinkan ketika tidak ada penyakit jantung atau penyakit lain yang didiagnosis selama pemeriksaan.

Obat homeopati, yang paling sering diresepkan adalah:

  • Kralonin - dalam dosis 15 tetes, diminum tiga kali sehari, dengan neurosis kardiologis, serta setelah infark miokard;
  • Nervochel - diresepkan untuk mengurangi rangsangan saraf, dengan keadaan depresi, neurosis. Larutkan satu tablet tiga kali sehari.
  • Recardio и Detonic digunakan pada tekanan tinggi dan untuk menormalkan nadi. Pil ini populer di Eropa, sebagai penormalkan hipertensi.

Jenis obat homeopati populer

Tingtur valerian juga diresepkan sebagai obat untuk meredakan kecemasan dan eksitasi berlebihan. Mereka minum valerian 15 tetes tiga kali sehari, tetapi sebelum tidur, pada awalnya, dianjurkan untuk meningkatkan dosis menjadi 25 tetes.

Obat tradisional juga dapat digunakan untuk aritmia dan berbagai penyakit jantung sebagai profilaksis. Jadi, madu dikonsumsi oleh sendok pencuci mulut 1 (di pagi hari, dengan perut kosong). Dianjurkan untuk memasukkan aprikot kering dan segar, rasberi, anggur, kismis dalam makanan. Mereka membantu mengurangi kolesterol dalam pembuluh dan mengisi jaringan organ jantung dengan ion aktif.

Metode alternatif untuk mengobati penyakit pada sistem kardiovaskular

Di antara metode populer untuk mengobati penyakit jantung, mereka terutama berfokus pada berbagai persiapan herbal. Namun, adopsi mereka harus jelas disepakati dengan dokter yang hadir. Resep, bumbu dan rempah-rempah paling populer yang direkomendasikan sebagai aplikasi terpisah atau sebagai bagian dari koleksi:

  • Elecampane, jahe, kapulaga, akar valerian, kayu manis, hawthorn, linden, bawang putih, rosehip, dill, barberry, jus lidah buaya, stroberi dan daun semanggi, motherwort, licorice, chicory dan lainnya.
  • Di pagi hari, disarankan untuk mengambil sesendok campuran sehat - lemon, kismis, kenari, dan madu. Semua ini pra-giling ke kondisi lembek.

Untuk meningkatkan kondisi dan kerja jantung, latihan pernapasan dan latihan fisik moderat khusus juga digunakan, yang juga ditentukan oleh dokter. Anda dapat mencegah atau menyembuhkan penyakit jantung jika Anda memperhatikan gejala pada waktunya, dan kemudian dengan sabar dan terus-menerus mengikuti semua rekomendasi dan resep dokter.

Bertanya

Lyudmila Kohanovskaya

Kakhanovskaya Lyudmila Nikolaevna, seorang ahli jantung dengan pengalaman hampir 20 tahun. Biografi terperinci dan informasi tentang kualifikasi medis diposting di halaman penulis situs web kami.

Obzoroff
Komentar: 5
  1. Gambar
    Mauer bergulir

    Saya ingin memberi tahu Anda bahwa ketika penyakit pada sistem kardiovaskular muncul, pasien tidak selalu beralih ke ahli jantung, tetapi berusaha untuk menghilangkan patologi dengan upaya mereka sendiri. Karena itu, mereka menggunakan obat tradisional - ramuan, infus, berbagai jenis teh herbal, kompres. Beberapa obat ini membantu mengurangi detak jantung, menormalkan tekanan darah dan menstabilkan keadaan emosional. Namun, kesalahan utama pasien adalah upaya mengganti pengobatan utama dengan obat tradisional. Ini termasuk penggunaan obat-obatan dalam bentuk suntikan, infus atau tablet. Obat tradisional dapat melengkapi resep terapi utama, tetapi jangan menganggap resep ini sebagai jenis perawatan terpisah. Juga, kebutuhan awal untuk penggunaan decoctions dan infus harus disetujui oleh dokter. Spesialis akan menentukan keamanan dan kesesuaian penggunaan metode terapi tersebut.

  2. Gambar
    Hans-mekker

    Tahap penting dalam perawatan pasien stroke adalah rehabilitasi. Tidak disarankan untuk mengabaikan bagian dari program pemulihan ini. Sebagai akibat dari serangan itu, kemampuan untuk berbicara, menelan, mengekspresikan emosi dengan ekspresi wajah, dan melayani diri sendiri terganggu. Tujuan rehabilitasi adalah untuk membantu pasien mengembalikan fungsi-fungsi ini. Untuk ini, seorang ahli terapi wicara, seorang ahli terapi pijat melakukan kelas dengannya. Rehabilitasi dilakukan di lembaga medis khusus, lebih jarang - di rumah. Tujuan tambahan dari rehabilitasi adalah pemulihan ingatan, pemikiran, dan konsentrasi perhatian, yang melemah karena gangguan dalam sirkulasi otak. Karena stroke adalah tekanan untuk keadaan emosional, selain fisik, rehabilitasi psikologis diperlukan. Hanya dalam kasus ini, Anda dapat mengandalkan pemulihan penuh pasien setelah stroke. Ketentuan perawatan medis tidak boleh terbatas pada pemberian obat-obatan.

  3. Gambar
    Antonianus

    Obat antiaritmia, yang diresepkan sebagai bagian dari pengobatan pasien dengan takikardia dan aritmia, memiliki sejumlah besar efek samping. Oleh karena itu, obat-obatan seperti quinidine, etatsizin dan analognya dikontraindikasikan secara ketat selama kehamilan. Komponen aktif dari obat bebas melintasi penghalang plasenta. Ini berarti bahwa obat yang diminum dapat membahayakan bayi dalam kandungan. Jenis umum dari efek buruk pada janin adalah perlambatan pertumbuhan dan perkembangan, pelanggaran struktur jantung, otak dan tabung saraf. Untuk mencegah risiko mengembangkan gangguan ini, Anda perlu memberi tahu spesialis tentang fakta kehamilan pada tahap pemberian obat-obatan ini oleh dokter. Kemudian dokter akan dapat memilih obat penenang yang tidak membahayakan anak, dan pada saat yang sama memberikan efek terapi untuk ibu hamil.

  4. Gambar
    Linda salevann

    Karena usia dan kesulitan mengumpulkan anamnesis pada bayi baru lahir, tidak selalu mungkin untuk mendeteksi penyakit pada sistem kardiovaskular secara tepat waktu. Dalam hal ini, banyak tergantung pada perawatan orang tua anak. Mereka perlu memahami bahwa dasar untuk menghubungi seorang spesialis adalah memutar segitiga nasolabial selama tangisan bayi yang baru lahir. Sianosis terjadi segera setelah anak tegang. Kondisi ini disertai dengan isakan periodik, insomnia, penolakan untuk menyusui, keterlambatan perkembangan (berat dan tinggi badan - tidak sesuai dengan usia). Tetapi gejala yang dominan, yang berbicara tentang masalah dalam keadaan jantung, justru kebiruan dari segitiga nasolabial. Jika orang tua mengamati gejala ini, Anda perlu menghubungi dokter anak, dan berkonsultasi. Ada kemungkinan bahwa Anda perlu mengunjungi dokter spesialis jantung anak, menjalani laboratorium lengkap dan pemeriksaan perangkat keras jantung, pembuluh darah.

  5. Gambar
    Angelica simpson

    Pasien dengan atrial fibrilasi dan takikardia sering diresepkan obat penenang. Obat-obatan ini memiliki efek menenangkan, yang membantu mengurangi denyut jantung. Obat penenang diberikan secara intramuskular atau diminum dalam bentuk tablet. Meskipun efektif dalam kaitannya dengan menormalkan detak jantung, harus diingat bahwa Seduxen dan analognya memiliki kemampuan untuk secara signifikan mengurangi tekanan darah. Karena itu, segera setelah mengambil atau menyuntikkan obat, mual, muntah, mata gelap, pusing, sakit kepala, kelemahan, koordinasi yang terganggu dapat terjadi. Untuk mencegah perkembangan gejala yang terdaftar, penggunaan Seduxen dikontraindikasikan tanpa persetujuan dokter spesialis. Selain itu, obat penenang tidak dapat dibeli tanpa resep dokter. Karena itu, sebagai bagian dari perawatan untuk atrial fibrilasi dan takikardia, awalnya Anda perlu mengunjungi seorang ahli jantung.

Tambah komentar