Intoleransi Makanan: Gejala, Diagnosis, Pengobatan

Intoleransi makanan adalah respons tubuh terhadap makanan dan nutrisi tertentu. Proses seperti itu dapat terjadi ketika sistem pencernaan tidak mampu menyerap sebagian atau seluruh nutrisi secara penuh atau sebagian. Akibatnya, mereka menumpuk di usus. Ketika tingkat keracunan maksimum tercapai, tubuh bereaksi dengan munculnya gejala. Tingkat yang memprovokasi gejala bersifat individual. Itulah sebabnya banyak pasien dengan intoleransi makanan tidak merasakan ketidaknyamanan yang terlihat.

Penyebab Intoleransi Makanan

Gangguan ini tidak boleh disamakan dengan alergi makanan, mekanisme yang dikaitkan dengan aktivasi sistem kekebalan tubuh. Orang yang menderita reaksi alergi terhadap komponen tertentu harus secara permanen dan sepenuhnya mengeluarkan mereka dari diet mereka. Dalam hal intoleransi, cukup bagi pasien untuk sementara waktu menghilangkan beberapa makanan dari diet hariannya.

Penyebab intoleransi makanan

Penyebab intoleransi makanan dibagi tergantung pada jenis makanan yang memicu reaksi:

  • Xanthin. Itu ditemukan dalam kopi dan teh. Kelebihannya menyebabkan takikardia, peningkatan keasaman jus lambung.
  • Aditif makanan, pengawet, pemanis, penambah rasa. Dengan mencapai tingkat maksimum kehadiran di usus, mereka dapat menyebabkan mual, sakit kepala, sakit perut, dan asma.
  • Laktosa Gangguan terjadi ketika kekurangan enzim laktase diamati dalam tubuh pasien. Intoleransi laktosa dimanifestasikan oleh saluran pencernaan yang terganggu: kembung dan diare.

Gejala

Gejala intoleransi makanan

Gejala intoleransi makanan mirip dengan yang muncul di hadapan alergi dan beragam:

  • kembung, perut kembung;
  • sembelit, diare;
  • mual;
  • kram perut;
  • sakit kepala;
  • penampilan lekas marah, depresi;
  • nyeri sendi;
  • bronkitis, asma.

Jenis intoleransi makanan yang paling umum

Dua elemen paling umum yang memicu intoleransi makanan adalah:

  • laktosa, sorbitol;
  • bebas gluten.

Intoleransi laktosa terjadi karena kekurangan enzim laktase, yang berperan dalam fungsi pencernaan. Tidak adanya suatu zat menyebabkan terjadinya proses fermentasi di usus dan pembentukan gas. Sorbitol yang banyak ditemukan pada buah-buahan juga bisa menyebabkan gangguan tersebut. Bersama-sama, kedua elemen ini sering menyebabkan sindrom iritasi usus besar.

Reaksi terhadap gluten yang terkandung dalam gandum, gandum hitam, gandum, gandum disebut penyakit celiac. Tubuh orang yang menderita kelainan ini tidak mampu menyerap gluten. Ini secara langsung mempengaruhi disfungsi usus. Dindingnya rusak oleh gluten mengurangi atau kehilangan kemampuan untuk menyerap aktivitas manusia, nutrisi, dan elemen yang diperlukan. Gejala intoleransi gluten adalah:

  • diare;
  • kelemahan umum tubuh;
  • penurunan berat badan;
  • iritabilitas;
  • kram perut.

Pada anak-anak, kurang nafsu makan sering diamati. Juga, intoleransi terhadap bahan tambahan dan pewarna makanan dapat terjadi pada beberapa orang.

Diagnostik

Untuk menentukan kelainan, pasien harus menerima konsultasi terperinci dari dokter yang hadir, tidak termasuk adanya penyakit lain dengan gejala yang sama. Perhatian khusus diberikan pada jenis manifestasi penyakit dan frekuensinya sehubungan dengan penggunaan produk tertentu. Kecurigaan intoleransi akan meningkat jika, dengan penggunaan elemen yang sering, gejalanya menjadi lebih sering.

Dalam hal ini, diet kemudian menghilangkan makanan akan membantu menegakkan diagnosis. Selama 3 - 4 minggu, "makanan berbahaya" dihapus dari diet manusia, dan kemudian secara bertahap diperkenalkan di bawah pengawasan dokter yang hadir. Gejala yang muncul dapat memperjelas gambaran gangguan dan mengidentifikasi elemen usus yang menjengkelkan.

Perawatan Intoleransi Makanan

Intoleransi makanan dapat terjadi pada manusia sepanjang hidup. Ada juga istilah "dosis ambang" yang menyebabkan timbulnya gejala. Adalah definisinya yang akan membantu pasien menghindari konsekuensi yang tidak menyenangkan dari manifestasi gangguan. Penghapusan sebagian atau seluruh makanan berbahaya dari diet akan menghilangkan gejala dan meningkatkan proses pencernaan. Untuk meningkatkan proses pencernaan, sebagai tindakan pencegahan, penggunaan teh Gastro.

Untuk penderita penyakit celiac, ada sejumlah produk yang diformulasikan secara khusus untuk membantu Anda mencapai diet bebas gluten tanpa rasa sakit. Pasien intoleran laktosa terkadang minum segelas susu murni. Itu tidak akan membahayakan kesehatan mereka. Begitu pula halnya dengan konsumsi pasien terhadap keju tua, yogurt, kefir, yang memiliki kandungan laktosa sangat rendah.

Pada dirinya sendiri, gangguan tersebut tidak dianggap berbahaya bagi kesehatan jika Anda memahami sifatnya tepat waktu dan menerapkan prinsip-prinsip nutrisi yang membuat orang sehat.

Ahli diet, Kristina Yurievna Lobanovskaya, seorang ahli gizi muda dan sudah sukses yang, dalam praktik 4 tahun, telah berhasil membantu hampir 1000 pasien memecahkan masalah dengan kelebihan berat badan dan kekurangan berat badan.

Dalam kegiatannya, dokter menyarankan pasiennya tentang nutrisi. Melakukan pengembangan program gizi individu untuk berbagai penyakit. Dalam karirnya, ia menggunakan penggunaan pendekatan modern untuk pengobatan obesitas atau kekurangan berat badan, dan juga menerapkan metode koreksi angka berdasarkan pendekatan individual.

Obzoroff
Tambah komentar